Secuil kisah dari bokap tentang Malaysia

[QUOTE]Gua cuma share aja, ngga ada maksud untuk jelek-jelekin pihak manapun, semoga thread ini menjadi pembelajaran kita dimasa yang akan datang[/QUOTE]

Sekitar 3-4 tahun yang lalu, pas masih jamannya Pak Sutiyoso jadi Gubernur Jakarta, bokap gw ditugasin menghandle kerja sama Indonesia – Malaysia khususnya bidang kesejahteraan rakyat, ini murni kerja, bukan kunjugan kerja, gua aja sampai keteteran sekolah gara – gara bantuin job bokap gua.

Di Indonesia :

Pertama, bokap gw disuruh mencari 20 orang kurang mampu yang berkualitas di Jakarta pastinya, artinya tuh orang bener2 ngga mampu, bukan pengemis😡, contoh pembantu sama tukang sayur, awalnya keberadaan bokap gw ditolak karena dianggap mau ngegusur rumah mereka padahal bokap mau ngajak pergi ke Malaysia, gratis dan dapat duit..

Udah tuh dapet 20 orang, emang dasarnya pendidikannya kurang kali yah, udah diajarin bahasa Inggris dasar percakapan sehari – hari tapi tetep aja dodol :hammer:

Bermodalkan surat tugas, bokap gua buat paspor cuma 15 menit !!:malu , kebetulan lagi, kepala imigrasi jakarta timur adalah temannya :shutup:

Udah tuh dapet paspor, saatnya ke kedutaan Malaysia di kuningan ngurus visa, katanya lumayan cepet kok (ngga pernah keluar negeri sebelumnya, jadi ngga ada patokan urus visa :Peace:)

Kalau masalah tiket dan uang saku, bokap cuma terima uang saku 3 juta rupiah untuk 2 minggu di Malaysia😦 , uangnya udah kena potong sana sini sama dinas yang lain😦 , yang lebih ngenes uang transpor pas nyari 20 orang cuma dibayar 500 ribu !!😦

Setelah di Malaysia :

Rombongan diterima dengan hangat, pihak Malaysia hanya menyediakan 4 buah mobil + supir, kata bokap gua disana bener bener tertib, di tol aja jalannya pelan banget padahal jalanan sepi :thumbup:

Malaysia ngga sediain penginapan di Kuala Lumpur, jadi bokap gw pesen hotel yang murah2 aja, nyuci baju sendiri, disana mahal mahal soalnya, masa aqua aja bisa nyampe 3500, itu tahun 2006an loh !!:gila:

2 hari buat adaptasi di Malaysia (maksudnya nyobain MRTnya Malaysia) sama presentasi dari pihak Malaysia tentang program apa aja yang akan dilakukan selama 2 minggu ini…

Setelah 2 hari, langsung di bawa ke provinsi lain di Malaysia (gw lupa namanya), kerja deh tuh, langsung ke pabrik dan hari itu juga langsung kerja, bukan kerja cuma liat liat, tapi bener2 kerja turun ke lapangan, misalnya ngebor, masang body kit, motong fiberglass dll , berhubung tangan kanan bokap gw cacat (akibat kecelakaan dinas), bokap gw cuma bisa pasang bodykit pakai tangan kiri aja.

Setelah kerja pasti pulang kan, berhubung dari hotel langsung kerja, pihak Malaysia ternyata udah nyediain rumah masyarat, lumayan kok, rumahnya mirip banget kayak rumah si Doel tapi khas melayunya yang nonjol…

Bokap gw ngga ngerasa merasa canggung sama kehidupan sana, karena relatif hampir sama, cuma aga sedikit takut karena polisi disana banyak suka ngecek penduduk, jadi tiap keluar rumah mesti bawa surat surat.

Nah, ada pengalaman yang seru nih, kan Bu Sutiyoso dari bandara KL ke bandara lokal mau dateng tuh pakai helikopter, disana belum ada inisiatif jemput Bu Sutiyoso, bokap langsung ngehandle dan lansung ke bandara bersama rombongan untuk jemput Bu Sutiyoso. Di landasan bandara kan ngga boleh ada orang berkeliaran, karena di landasan ngga ada siapa siapa selain pilot dan Bu Sutiyoso, bokap gua dengan beraninya masuk landasan dengan bermodalkan jaket dan topi Indonesia :iloveindonesia dan mengucap assalamualaikum sambil hormat, gila tuh penjagaan yang ketat minta ampun bisa tembus tanpa ada pemeriksaan sedikitpun !!:matabelo:

Oke dah tuh setelah jemput rombongan kerja lagi, soalnya kalau ngga kerja ntar ngga dikasih duit tambahan :D…

Udah kelar kerjanya, rombongan balik lagi ke KL buat shopping :ngacir bokap gw cuma beli miniatur petronas sama cokelat 2 batang, bokap gw diajak karaokean, yang aneh hampir semua lagu, lagu dari Indonesia !!:iloveindonesia lah bokap gw ketawa, orang Malaysia bilang aksen suara Indonesia itu bagus, ngga kayak orang melayu..

Habis itu dianter pulang deh kebandara dan sampailah di Sukarno-Hatta

Kesan dari bokap gua :
Orang Malaysia itu kalau disuruh joget atau nyanyi suaranya aneh banget, orangnya ngga luwes, masih lebih baik di Indonesia :iloveindonesia . Disana ngga bisa buat macem macem (negara Islam soalnya,tau sendiri hukumannya).

Anehnya bokap gua ngga ketemu sama yang namanya TKI, bingung bedain mana yang asli Malaysia mana yang asli TKI.

Dengan kaitkata ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: